新闻是有分量的

Firasat Ruben Onsu sebelum ayahnya meninggal dunia

2017年1月31日上午10:48发布
更新时间:2017年1月31日上午10:48

Kenangan terakhir Ruben bersama ayahnya saat masih diraw​​at di rumah sakit。 Foto dari akun Instagram Ruben Onsu。

Kenangan terakhir Ruben bersama ayahnya saat masih diraw​​at di rumah sakit。 Foto dari akun Instagram Ruben Onsu。

雅加达,印度尼西亚 - Duka mendalam masih dirasakan oleh keluarga besar Ruben Onsu dan istrinya,Sarwendah。 Ayah Ruben,Johanes Abraham Onsu meninggal dunia,Minggu,29 Januari lalu。 Rencananya,jenazah yang hingga hari ini masih disemayamkan di Rumah Duka Sentosa,RSPAD Gatot Subroto,Jakarta Pusat,akan dimakamkan esok hari,Rabu,1 Februari。

Ruben yang ditemui Senin,30 Januari,mencoba mengingat saat-saat terakhir mendampingi ayahnya。 “Kami sudah mencoba semaksimal mungkin dan sepertinya Papa enggak kuat dengan semuanya,”ujar Ruben。

Menurut Ruben,ia seperti sudah memiliki firasat sebelum kepergian almarhum menghadap Yang Kuasa。 “Tujuh hari sebelumnya saya sudah punya feeling.Saya mimpi Ibu saya,main ke rumahnya,ada satu bangku.Saya tanya,'Buat siapa?' dijawab,'Buat Bapak kalau datang'.Itu Bapak sudah di ICU.Kemarin saya terbang ke Belitung.Biasa pergi empat hari,ini satu hari pulang sendiri.Saya mimpi Ibu saya pergi sama Bapak saya bawa koper,sudah pergi saja。“

Meski sudah ikhlas,rasa berat dan sedih masih terus ada di benak dan pikiran Ruben。 “Saya sudah enggak ada Ibu,sekarang yatim piatu,saya enggak punya orang tua,”ujar Ruben yang juga mencoba mengingat pesan terakhir almarhum Papanya。

“Papa bisik ke saya,' Lu sudah bisa jadi bapak,titip adik-adik,jangan berantem'.Jadi sekarang sudah bilang ke adik,jangan nakal,karena saya orang tua untuk mereka.Saya masih ingat,Tuhan mau berkehendak seperti apa,Ibu sudah enggak ada,sekarang Ayah enggak ada。“

Kata Ruben,sosok sang ayah di matanya adalah pria yang baik,periang namun manja。 “Beliau baik banget.Sebelum aku nikah,aku lebih sering ke rumah Papa.Namanya pacaran,kita sering berantem.Papa setiap kali aku datang selalu beliin banyak makanan,suka pergi makan,orangnya care banget,”tambah Sarwendah,istri Ruben。

Untuk pemakaman,Ruben sekeluarga kini tengah berdiskusi。 Yang jelas pemakaman akan dilakukan esok hari di TPU Pondok Rangon。

“Saya lagi mau ngurus proses pembongkaran makam Mama,karena harus dirapikan tulang-tulangnya,salah kouuarga akan urus supaya enggak ada masalah saat ditimpa.Kan,sekarang ada peraturan boleh atau enggak boleh dijadikan satu.Jadi kalau enggak boleh,(Mama)akan saya pindahkan ke tempat Papa saya,karena di tempat Papa saya yang sekarang sebelah-sebelahnya kosong。“

-Rappler.com